• Rabu, 30 November 2022

Mengenal Pierre Tendean Pahlawan Revolusi termuda, dibunuh PKI diusia 26 tahun

- Jumat, 30 September 2022 | 08:34 WIB
Sosok Kapten Pierre Tendean Ajudan AH Nasution yang Gugur saat G30S PKI (Tangkapan Layar YouTube/Matahatipemuda)
Sosok Kapten Pierre Tendean Ajudan AH Nasution yang Gugur saat G30S PKI (Tangkapan Layar YouTube/Matahatipemuda)

AGTVnews.com - Tanggal 30 September 1965 terdapat tragedi berdarah penculikan dan pembunuhan perwira TNI AD, salah satunya adalah Kapten Pierre Tendean.

Peristiwa tersebut ditetapkan sebagai Peringatan G30S/PKI dan menjadi bukti sejarah kekejaman PKI di Indonesia.

Pierre Tendean bernama lengkap Pierre Andries Tendean. Ia lahir pada 21 Februari 1939 dari pasangan Aurelius Lammert Tendean dan Maria Elizabeth Cornet.

Pierre Tendean merupakan lulusan Akademi Militer Nasional tahun 1961. Setelah mengawali karir sebagai intelejen, Pierre Tendean kemudian ditunjuk menjadi ajudan Jenderal Besar TNI Abdul Haris Nasution.

Baca Juga: Olahraga saja gak cukup, ini 5 cara ampuh mengecilkan perut buncit

Sayang, di usianya yang masih 26 tahun Kapten Pierre Tendean menjadi korban keganasan PKI. Sang kapten terbunuh saat pasukan Gerakan 30 September (G30S) mendatangi rumah dinas Jenderal Nasution dengan tujuan untuk menculiknya.

Pierre Tendean kala itu dengan tidur di sebuah paviliun di samping rumah dinas Nasution. Ia terbangun oleh suara putri sulung Jenderal Nasution, Yanti Nasution. Yanti mendatangi Pierre karena mendengar suara tembakan dan keributan.

Pierre Tendean pun kemudian segera berlari ke bagian depan rumah, mengecek apa yang tengah terjadi. Saat itulah Pierre Tendean di ditangkap oleh gerombolan G30S.

Mereka mengira Tendean adalah Nasution karena kondisi penerangan yang minim. Sedangkan Nasution sendiri berhasil lolos dengan melompati pagar rumah.

Halaman:

Editor: Linda Kusuma Wardhani

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X